Mengenai Saya

Foto Saya

Ya Rabb,,matikanlah hamba dengan khusnul khatimah..

Kamis, 25 Oktober 2012

MATERI PENYULUHAN HIPERTENSI


I.        PENGERTIAN
Hipertensi dapat didefinisikan sebagai tekanan darah persisten dimana tekanan sistoliknya di atas 140 mmHg dan diastolik di atas 90 mmHg. Pada populasi lansia, hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan diastolik 90 mmHg. (Smeltzer,2001)
Menurut WHO ( 1978 ), tekanan darah sama dengan atau diatas 160 / 95 mmHg dinyatakan sebagai hipertensi.

II.      KLASIFIKASI
Hipertensi pada usia lanjut dibedakan atas : ( Darmojo, 1999 )
a.      Hipertensi dimana tekanan sistolik sama atau lebih besar dari 140 mmHg dan / atau tekanan diastolik sama atau lebih besar dari 90 mmHg
b.      Hipertensi sistolik terisolasi dimana tekanan sistolik lebih besar dari 160 mmHg dan tekanan diastolik lebih rendah dari 90 mmHg.
Secara klinis derajat hipertensi dapat dikelompokkan sesuai dengan rekomendasi dari “The Sixth Report of The Join National Committee, Prevention, Detection and Treatment of High Blood Pressure “ (JNC – VI, 1997) sebagai berikut :
No
Kategori
Sistolik(mmHg)
Diastolik(mmHg)
1.
Optimal
<120
<80
2.
Normal
120 – 129
80 – 84
3.
High Normal
130 – 139
85 – 89
4.
Hipertensi



Grade 1 (ringan)
140 – 159
90 – 99

Grade 2 (sedang)
160 – 179
100 – 109

Grade 3 (berat)
180 – 209
100 – 119

Grade 4 (sangat berat)
>210
>120

Kalsifikasi hipertensi berdasarkan penyebabnya dapat dibedakan menjadi 2 golongan besar yaitu :
a.      Hipertensi essensial ( hipertensi primer ) yaitu hipertensi yang tidak diketahui penyebabnya
b.      Hipertensi  sekunder yaitu hipertensi yang di sebabkan oleh penyakit lain.

III.    ETIOLOGI
Penyebab hipertensi pada orang dengan lanjut usia adalah terjadinya perubahan – perubahan pada :
a.      Elastisitas dinding aorta menurun
b.      Katub jantung menebal dan menjadi kaku
c.       Kemampuan jantung memompa darah menurun
1% setiap tahun sesudah berumur 20 tahun kemampuan jantung memompa darah menurun menyebabkan menurunnya kontraksi dan volumenya.
d.      Kehilangan elastisitas pembuluh darah
Hal ini terjadi karena kurangnya efektifitas pembuluh darah perifer untuk oksigenasi
e.      Meningkatnya resistensi pembuluh darah perifer

Meskipun hipertensi primer belum diketahui dengan pasti penyebabnya, data-data penelitian telah menemukan beberapa faktor yang sering menyebabkan terjadinya hipertensi. Faktor tersebut adalah sebagai berikut :

1. Faktor yang dapat dikendalikan
a.       Faktor keturunan
Dari data statistik terbukti bahwa seseorang akan memiliki kemungkinan lebih besar untuk mendapatkan hipertensi jika orang tuanya adalah penderita hipertensi
b.      Ciri perseorangan
 Ciri perseorangan yang mempengaruhi timbulnya hipertensi adalah: 
Ø  Umur ( jika umur bertambah maka TD cenderung meningkat )
Ø  Jenis kelamin (Pria umumnya beresiko lebih tinggi daripada wanita, tetapi wanita akan beresiko lebih tinggi pada wanita pada  mengalami menopause)
Ø  Ras ( ras kulit hitam lebih  banyak dari kulit putih )
2. faktor yang tidak dapat dikendalikan :
a. Kebiasaan hidup
Kebiasaan hidup yang sering menyebabkan timbulnya hipertensi adalah :
Ø  Konsumsi garam yang tinggi ( melebihi dari 30 gr )
Ø  Kegemukan atau makan berlebihan
Ø  Stress
Ø  Merokok
Ø  Minum alkohol
Ø  Minum obat-obatan ( ephedrine, prednison, epineprin )

Sedangkan penyebab hipertensi sekunder adalah :
a.        Ginjal
Ø  Glomerulonefritis
Ø  Pielonefritis
Ø  Nekrosis tubular akut
Ø  Tumor
b.       Vascular
Ø  Aterosklerosis
Ø  Hiperplasia
Ø  Trombosis
Ø  Aneurisma
Ø  Emboli kolestrol
Ø  Vaskulitis
c.        Kelainan endokrin
Ø  DM
Ø  Hipertiroidisme
Ø  Hipotiroidisme
d.       Saraf
Ø  Stroke
Ø  Ensepalitis
Ø  SGB
e.       Obat – obatan
Ø  Kontrasepsi oral
Ø  Kortikosteroid

IV.   TANDA DAN GEJALA
Pada pemeriksaan fisik, mungkin tidak dijumpai kelainan apapun selain tekanan darah yang tinggi. Individu yang menderita hipertensi kadang tidak menampakkan gejala sampai bertahun- tahun. Gejala dapat muncul biasanya menunjukkan adanya kerusakan vaskuler. Sering dikatakan bahwa gejala terlazim yang menyertai hipertensi meliputi nyeri kepala dan kelelahan. Dalam kenyataannya ini merupakan gejala terlazim yang mengenai kebanyakan pasien yang mencari pertolongan medis.
Menurut Rokhaeni ( 2001 ), manifestasi klinis beberapa pasien yang menderita hipertensi yaitu :
a.          Mengeluh sakit kepala, pusing
b.         Lemas, kelelahan
c.          Sesak nafas
d.         Gelisah
e.         Kesemutan
f.           Mual
g.          Muntah
h.         Kesemutan
i.           Epistaksis
j.           Kesadaran menurun

V. KOMPLIKASI
Kondisi hipertensi yang berkepanjangan menyebabkan gangguan pembuluh darah di seluruh organ tubuh manusia. Angka kematian yang tinggi pada penderita darah tinggi terutama disebabkan oleh gangguan jantung.
1. Organ jantung
Kompensasi jantung terhadap kerja yang keras akibat hipertensi berupa penebalan otot jantung kiri. kondisi ini akan memperkecil rongga jantung untuk memompa, sehingga jantung akan semakin membuuhkan energi yang besar. Kondisi ini disertai dengan gangguan pembuluh darah jantung sendiri ( jantung koroner ) akan menimbulkan kekurangan oksigen dari otot jantung dan menyebabkan nyeri. Apabila kondisi dibiarkan terus menerus akan menyebabkan kegagalan jantung untuk memompa dan menimbulkan kematian ( gagal jantung kongestif ).
2. Sistem Saraf
Gangguan dari sistem saraf terjadi pada sistem retina( mata bagian dalam ) dan sistem saraf pusat ( otak ). Di dalam retina terdapat pembuluh – pembuluh darah yang tipis yang akan melebar saat terjadi hipertensi, dan memungkinkan terjadi pecah pembuluh darah retina  yang akan menyebabkan gangguan penglihatan. Selain itu pecahnya pembuluh darah dapat terjadi di otak dan dapat menimbulkan stroke.
3. Ginjal
Hipertensi yang berkepanjangan akan menyebabkan kerusakan pembuluh darah ginjal, sehingga fungsi ginjal sebagai pembuang zat-zat racun bagi tubuh tidak berfungsi dengan baik, akibatnya terjadi penumpukan zat-zat berbahaya bagi tubuh yang dapat merusak organ tubuh lain terutama otak.

Pengendalian tekanan darah pada penderita hipertensi :
1.         Diet
         Diet yang dianjurkan untuk penderita hipertensi adalah :
-           Restriksi garam secara moderat dari 10 gr/hr menjadi 6 gr/hr (tidak lebih dari ¼ sampai ½ sendok teh/ hari)
-           Diet rendah kolesterol dan rendah asam lemak jenuh
-           Penurunan berat badan
-           Menghidari minuman mengandung kafein

Tabel Makanan dan Minuman yang Dianjurkan dan Tidak Dianjurkan untuk Penderita Hipertensi
No.
Jenis makanan
Dianjurkan
Tidak dianjurkan
1.
Karbohidrat
Beras, kentang, singkong, terigu, hankwe, gula, makaroni, mie, bihun, roti, biskuit, kue kering yang dimasak tanpa garam dapur atau baking powder dan soda
Roti, biskuit dan kue-kue yang dimasak dengan garam dapur dan atau baking powder dan soda
2.
Protein hewani
Telur maksimal  1 butir / hari, daging sapi, ayam dan ikan maksimal 100 gram / hari ( 2 potong kecil )
Otak, ginjal, lidah sapi, sarden, daging ,ikan, susu dan telor yang diolah dengan garam dapur. Contohnya : daging asap, ham, Bachan, dendeng, abon, keju, ikan asin, ikan kaleng, kornet, ebi atau udang kering, telor asin dan telor pindang.
3.
Protein nabati
Tempe, tahu,kacang tanah, kacang hijau, kacang kedele, kacang merah, dan kacang-kacangan lain yang dimasak tanpa garam dapur, baking powder dan soda.
Selai kacang, keju, kacang tanah dan semua kacang-kacangan yang dimasak dengan garam dapur dan baking soda.
4.
Lemak
Minyak goreng, mentega dan margarin tanpa garam
Margarin dan mentega biasa
5.
Sayuran
Semua sayuran segar dan sayuran yang diawetkan tanpa garam dapur dan natrium benzoat ( paria, labu siam, seledri, bawang merah, bawang putih )
Sayur dalamkaleng, sawi asin, asinan dan acar
6.
Buah-buahan
Semua buah-buahan segar dan buah-buahan yang diawetkan tanpa garam dapur dan natrium benzoat ( contohnya : alpukat, melon, semangka dll )
Buah dalam kaleng, asinan buah dan manisan buah.
7.
Minuman
Air putih 8 gelas / hari.
 1 gelas = 250 ml
Minuman kaleng, kopi, teh, alkohol
8.
Bumbu
Semua bumbu yang mengandung garam dapur
Garam dapur ( untuk hipertensi berat ), baking powder, soda kue, vetcin , kecap, terasi, bumbu kaldu, saos, petis dan tauco

2. Perubahan Pola hidup :
a. Latihan Fisik
Latihan fisik atau olah raga yang teratur dan terarah yang dianjurkan untuk penderita hipertensi adalah olah raga yang mempunyai empat prinsip yaitu :
-           Macam olah raga yaitu isotonis dan dinamis seperti jalan, lari, jogging, bersepeda, berenang dan lain-lain
-           Intensitas olah raga yang baik antara 60-80 % dari kapasitas aerobik atau 72-87 % dari denyut nadi maksimal ( 220 – umur ) yang disebut zona latihan.
-           Lamanya latihan berkisar antara 20 – 25 menit berada dalam zona latihan
-           Frekuensi latihan sebaiknya 3 x perminggu dan paling baik 5 x perminggu
-           Jangan memulai latihan bila tekanan darah masih diatas 170/ 100 mmhg
b. Menghentikan kebiasaan minum minuman beralkohol
c. Menghentikan kebiasaan merokok
d. Istirahat
Dianjurkan untuk istirahat 6 – 8 jam sehari. Hindari untuk begadang.
e. Mengendalikan stress
Bisa dilakukan dengan teknik relaksasi ( napas dalam ) dan juga meditasi untuk menstabilkan emosi dan pikiran. Dianjurkan untuk berpikir positif.

1 komentar:

  1. materinya bagus, min boleh minta sumber referensinya gak..?? biar buat tugas penyuluhan nih hehehehehe...

    BalasHapus